Selasa , | WIB

Kamis, 07 Desember 2017 - 04:13:51 WIB
TINDAKAN POLISI MIMIKA ANCAM WARTAWAN KAPOLRI TIDAK TOLERIR
Halo Polisi - Dibaca: 52 kali


Intelijenpost.com

Jakarta, Intelijenpost.com

Sesuai menurut Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian menyatakan tidak mentolerir tindakan anggotanya yang menimbulkan gangguan masyarakat. Pernyataan itu disampaikan Tito menanggapi tindakan anggotanya berinisial DS alias Daniel yang melakukan intimidasi dengan senjata api dan gergaji (chainsaw) terhadap wartawan di Timika, Kabupaten Mimika, Papua, Rabu (6/12) dini hari WIT.

"Menurutnya, Polri tidak pernah menolelir anggota yang melakukan pelanggaran, apalagi sampai menimbulkan gangguan masyarakat," kata Tito di Kompleks Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Rabu (6/12).

Selanjutnya Tito menyampaikan akan terlebih dulu mengecek insiden yang sebenarnya ke Kapolda Papua Irjen Boy Rafli Amar. Ia pun menegaskan, pihaknya akan mengambil tindakan sesuai aturan yang berlaku bila menemukan anggota yang melakukan pelanggaran. "Nanti saya akan cek Kapolda. Kalau memang ada pelanggaran, kami memiliki SOP (standar operasional prosedur)," ucap Tito.

Mengenai Daniel melakukan intimidasi dengan senjata api dan gergaji (chainsaw) terhadap wartawan di Timika. Intimidasi terjadi di sebuah warung yang terletak di seberang Kantor Satlantas Polres Mimika, di Jalan Budi Oetomo, Timika. Warung itu biasa digunakan para wartawan di Timika untuk bersantai atau menulis berita. Di warung tersebut DS berbekal senpi dan chansaw memaki-maki para jurnalis di sana. Ia bahkan disebut mengancam bakal membunuh para awak media.

Kemudian Kabid Humas Polda Papua Kombes Ahmad Musthofa Kamal yang dikonfirmasi terkait hal itu mengatakan bahwa yang bersangkutan tengah dicari provost. "Saya sudah telepon Kapolres Mimika pada jam 07.00 WIT untuk segera selesaikan. Pak Wakapolres dan beberapa teman sudah di lokasi untuk menyampaikan permohonan maaf Kapolres dan segera lakukan perbaikan," katanya.

Sementara cara terpisah, Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menegaskan senjata tak boleh digunakan polisi untuk mengancam, kecuali memperingatkan diduga pelaku tindak pidana. “Tidak boleh (polisi bawa laras panjang memaki wartawan), nanti dicek dulu, kalau normatifnya enggak boleh. Jangankan ke wartawan, ke siapapun masyarakat juga tidak boleh,” ujar Setyo di Mabes Polri. ( IP - *** )



Berita Lainnya