Senin , | WIB

Sabtu, 07 April 2018 - 19:05:16 WIB
DI DESA SAMBIREJO MANTINGAN KA SANCAKA TERGULING MASIH DIEVAKUASI
Peristiwa - Dibaca: 200 kali


Intelijenpost.com

Madiun, Intelijenpost.com

Mengenai PT KAI Daop 7 Madiun pada Sabtu pagi (7/4) masih melakukan evakuasi KA Sancaka yang mengalami kecelakaan di perlintasan liar km 215+8 antara Stasiun Kedungbanteng-Walikukun di Desa Sambirejo, Kecamatan Mantingan, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur.

Menurut Manajer Humas PT KAI Daop 7 Madiun Supriyanto mengatakan sejumlah alat berat telah didatangkan untuk mengevakuasi bangkai lokomotif dan kereta tersebut yang anjlok dari rel. "Pagi ini kereta yang anjlok disingkirkan di sisi jalur dengan menggunakan alat berat crane. Dan diharapkan hari ini jalur tersebut sudah dapat dilewati perjalanan KA, meski dengan kecepatan terbatas," ujar Supriyanto kepada wartawan, Sabtu, ( 7/4/2018 ).

Selanjutnya ia mengatakan pada Jumat malam, empat kereta ekonomi dan satu kereta makan sudah ditarik ke Stasiun Kedungbanteng karena posisinya yang masih normal di atas rel, dilanjutkan dua kereta eksekutif. "Pagi ini dilanjutkan tiga kereta dan lokomotif akan disingkirkan dulu di sisi rel dengan posisi yang aman. Dan diharapkan perjalanan KA-KA nanti sore sudah normal dan tidak memutar ke Surabaya lagi. PT KAI meminta maaf kepada masyarakat pengguna jasa KA yang terganggu perjalanannya," katanya.

Lantas Kereta Api Sancaka rute Yogyakarta-Surabaya mengalami kecelakaan dengan truk trailer pengangkut beton bantalan rel di perlintasan liar di km 215+8 Jumat malam sekitar pukul 18.25 WIB yang berakibat lokomotif dan tiga kereta di belakangnya anjlok. Lokasi kejadian berada di antara Stasiun Kedungbanteng-Walikukun wilayah Mantingan, Kabupaten Ngawi.

Mengenai hal ini, terdapat satu korban jiwa dan empat korban luka dalam peristiwa tersebut. Korban meninggal adalah masinis kereta bernama Mustofa. Sedangkan korban luka adalah asisten masinis dan tiga penumpang KA. Asisten masinis bernama Hendra Wahyudi dalam keadaan luka berat dan penumpang KA atas nama Taufiq Rahman, Fuad, dan M Muafi. Untuk penumpang KA hanya luka ringan. ( IP – AM )

 



Berita Lainnya