Kamis , | WIB

Jumat, 11 Januari 2019 - 21:34:21 WIB
SEORANG GURU CURHAT SULITNYA IKUT SERTIFIKASI DI HADAPAN JOKOWI
Nusantara - Dibaca: 206 kali


Intelijenpost.com

Jakarta, Intelijenpost

Sesuai mengenai Presiden Joko Widodo atau Jokowi bersilaturahmi dengan Persatuan Guru Seluruh Indonesia (PGSI) di Istana Negara, Jakarta, Jumat, 11 Januari 2018. Dalam acara itu, Jokowi mendengar curhatan satu orang perwakilan guru tentang kesejahteraannya.

Selanjutnya Megayanti, guru asal Pemalang, Jawa Tengah, maju ke depan dan berdialog langsung dengan Jokowi. Ia bercerita tentang sulitnya mengikuti program sertifikasi yang bisa menambah pendapatannya. Ia menilai guru-guru yang sudah berstatus PNS lebih mudah mendapat sertifikasi. "Kami tidak menuntut PNS. Paling tidak masa depan kami, ya Allah gusti, istilahnya perjuangan kami tolong dihargai," kata Mega pada Jokowi.

Kemudian Mega menuturkan saat ini program sertifikasi hanya bisa diikuti oleh guru yang sudah mulai mengajar sebelum 2005. Sedangkan guru yang baru mengajar di atas tahun 2005 tidak bisa mengikutinya. Selain itu, Mega merasa prosedur untuk mengikuti program sertifikasi terlalu berbelit-beli. Ia mencontohkan harus pergi ke Semarang untuk mengikuti tes online.

"Lantas oke, apa lagi," tanya Jokowi. "Usia dibatasi," jawab Mega "Berapa," kata Jokowi. "(Maksimal) 35 tahun. Lah saya sudah 36 tahun, enggak ada harapan," balas Mega.Mega juga mengeluhkan banyak guru yang tidak mendapatkan sertifikasi karena ijazahnya yang tidak linier dengan pelajaran yang diampu.

"Hal ini jadi (masalahnya) harus punya ijazah S1 linear sesuai mata pelajaran atau jurusan? Oke," jawab Jokowi. Jokowi meminta ajudannya mencatat setiap keluhan yang disampaikan Mega.Dalam sambutannya, Jokowi sempat terkejut mendengar ada guru yang bergaji ratusan ribu. "Tadi saya dengar dari pak ketua ada yang digaji Rp 300-500 ribu. Dalam hati tidak percaya tapi kalau yang ngomong pak ketua, ya saya harus percaya," kata Jokowi.

Lalu secara pribadi Jokowi memberi penghormatan kepada seluruh guru yang hadir di hadapannya. Ia menyampaikan terima kasihnya atas pengabdian dan pengorbanan para guru yang sabar mendidi generasi muda tanpa pamrih. Jokowi berujar guru memiliki peran penting untuk memajukan bangsa. "Hanya bangsa yang menguasai ilmu pengetahuan, teknologi, yang akan jadi bangsa maju, sejahtera, dan makmur," ucapnya. ( IP – DW )

 



Berita Lainnya