Sabtu , | WIB

Senin, 29 April 2019 - 06:33:21 WIB
DIUSULKAN JADI KEK PARIWISATA TELUK UF DI MALUKU TENGGARA
Ekonomi Bisnis - Dibaca: 103 kali


Intelijenpost.com

INFO NASIONAL , Intelijen Post

Adanya mengenai Teluk Uf di Kepulauan Kei, Kabupaten Maluku Tenggara diusulkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) pariwisata agar pengembangan wilayah bisa berjalan lebih cepat dan dinamis.

Mengenai usulan tersebut disampaikan oleh Bupati Maluku Tenggara M. Taher Hanubun di hadapan perwakilan Dewan Nasional KEK, OPD Kabupaten Maluku Tenggara, perwakilan Dinas Pariwisata Provinsi Maluku, dan perwakilan pengusaha pariwisata Maluku Tenggara di Hotel Grand Villa, Maluku Tenggara, Kamis 25 April 2019.

Selanjutnya Taher menjelaskan, pihaknya melakukan pembangunan KEK untuk mempercepat pembangunan pariwisata di Kabupaten Maluku. Keberadaan KEK dianggap sebagai solusi untuk permasalahan yang ditemui dalam pembangunan pariwisata. "Kami senang karena niat untuk membangun KEK di Kabupaten Maluku Tenggara mendapat sambutan baik dari Kemenpar," katanya.

Kemudian sementara itu, Kabid Investasi Destinasi Pariwisata Khusus Kementerian Pariwisata (Kemenpar), Rudy P Siahaan, menjelaskan bahwa pihaknya akan mendorong pemda di seluruh Indonesia untuk membangun 100 KEK. Nantinya, akan ada paling tidak 3 KEK di setiap provinsi. Langkah ini ditempuh untuk mempercepat pembangunan pariwisata. "KEK merupakan kawasan yang diberi kemudahan fiskal dan non fiskal secara khusus. Dalam KEK, akan diberlakukan regulasi yang mempermudah izin investasi bagi para investor," ujar Rudy.

Lalu dia melanjutkan, berdasarkan RPJMN 2014-2019 target nasional penetapan kawasan ekonomi khusus yaitu sebanyak 25 kawasan. Dari target nasional ditetapkan 12 KEK melalui peraturan pemerintah, 4 di antaranya merupakan KEK Pariwisata yakni KEK Tanjung Lesung, KEK Tanjung Kelayang, KEK Morotai, dan KEK Mandalika. Selain itu ada 3 KEK yang sedang dalam proses penetapan yakni KEK Tanjung Gunung, KEK Mandalika, dan KEK Singhasari.

"Menyangkut tujuan pembangunan KEK ada empat, yakni meningkatkan penanaman modal, optimalisasi kegiatan industri, percepatan perkembangan daerah, serta penciptaan lapangan pekerjaan. KEK dibentuk agar menjadi kawasan terintegrasi pariwisata," kata Rudy.

Sementara terkait kinerja pariwisata Maluku Tenggara, dia menilai lokasinya yang strategis dan berpotensi untuk dikembangkan karena berasa di jalur Alki 3 di Laut Banda. Wilayah ini merupakan jalur pelayaran internasional, dan merupakan salah satu keunggulan daerah ini, yakni kemudahan akses.

Lantas kekayaan alam di Maluku Tenggara pun sangat mempesona. Sebut saja Pantai Pasir Panjang yang memiliki pasir putih terhalus kedua di dunia. "Melihat kekayaan alamnya, kiranya berinvestasi di Maluku Tenggara akan menguntungkan. Oleh karena itu kami mengajak para investor untuk berinvestasi di sini sehingga bisa ikut menggerakkan perekonomian Maluku Tenggara," tambahnya lagi.

Bahkan pada kesempatan yang sama, Plt. Sekda Maluku Tenggara, Teslatu mengatakan bahwa infrastruktur di Teluk Uf sudah memadai dan siap untuk pembangunan kawasan KEK Pariwisata. Antara lain, karena sudah tersedianya akses jalan, persediaan air, dan lokasinya yang dekat dengan pelabuhan.

Hal ini, Rizali Nurcahya Nararya selaku Perwakilan Sekretariat Dewan Nasional KEK menyatakan bahwa kawasan KEK Teluk Uf sudah memenuhi syarat-syarat daerah pembangunan KEK. Syarat yang dimaksud antara lain tidak berada pada kawasan hutan lindung, mendapat dukungan pemerintah, berada dalam jalur perdagangan baik bandara maupun terminal, serta memiliki batas yang jelas.

"Lalu pembangunan KEK diberikan waktu selama 3 tahun, jika hal itu tidak berjalan baik maka akan ada penambahan waktu yang akan diputuskan Dewan KEK Nasional dan akan diberikan penambahan waktu maksimal 2 tahun,” kata Rizali. ( IP – RN )

 



Berita Lainnya